Momen terbaik Antonio Conte di Tottenham

Mantra Antonio Conte di Tottenham telah berakhir.

Spurs telah mengumumkan bahwa mereka telah berpisah dengan pelatih asal Italia itu hampir 18 bulan setelah menunjuknya.

Itu terbukti menjadi akhir yang pahit bagi Conte, yang mengecam para pemain dan mempertanyakan kepemilikan klub dalam konferensi pers terakhirnya.

Namun terlepas dari betapa mengecewakannya musim ini, Conte berhasil menciptakan beberapa kenangan indah di London utara. Berikut adalah momen-momen terbaik selama masa jabatannya di Tottenham.

Tidakkah kamu menyukainya ketika pria dewasa bertingkah seperti anak-anak? / Marc Atkins/GettyImages

Oke, ini hanya tambahan setengah-serius untuk daftar, tapi itu sangat lucu dan sangat tidak-Spurs sehingga entah bagaimana harus berhasil.

Setelah disingkirkan oleh Chelsea pada akhir pekan kedua musim 2022/23, Harry Kane mencetak gol penyeimbang pada menit ke-96 untuk merebut satu poin di Stamford Bridge dan mengakhiri kutukan Tottenham dengan The Blues.

Perseteruan panjang pertandingan dengan Thomas Tuchel tumpah pasca-pertandingan ketika pemain Jerman itu menuduh Conte tidak menatap matanya, menahannya setelah jabat tangan dan melihat keduanya dikeluarkan setelah peluit akhir.

🗣 “Pemenang harus merasakan ketika ada darah. Darah lawanmu dan kemudian kamu harus mencoba membunuh lawanmu.”

Antonio Conte tentang mentalitas timnya setelah menang 4-0 atas Aston Villa. pic.twitter.com/EVctCDObQn

– Football Daily (@footballdaily) 9 April 2022

Sementara Conte beberapa bulan terakhir terlihat sedikit berantakan, dia masih dalam kemegahannya selama perjalanan Spurs ke empat besar tahun lalu.

Mungkin tanda terbaik dari ini adalah dalam konferensi pers pasca-pertandingannya setelah Tottenham mengalahkan Aston Villa 4-0 dan terlihat seperti salah satu kekuatan penyerang terbaik Eropa.

Dengan keyakinan bahwa dia memiliki tim sesuai dengan citranya, dia dengan tegas berkata: “Kamu perlu merasakan darah lawanmu dan mencoba membunuh lawanmu dengan cara yang sportif.”

Api ada di perutnya.

Spurs finis keempat musim lalu melawan rintangan / Ryan Pierse/GettyImages

Suasana di sekitar Tottenham yang keluar dari musim 2021/22 sangat positif. Ada perasaan bahwa klub bergerak ke arah yang benar lagi ketika tampaknya mereka berjalan mundur begitu lama.

Sekarang, jelas, ternyata Spurs sedikit kembali ke titik awal. Tapi menyenangkan untuk berjemur di bawah sinar matahari yang cerah saat berada di sana.

Adegan / Robbie Jay Barratt – AMA/GettyImages

Tottenham memiliki beberapa comeback terlambat di era Conte, yang merupakan bukti pembinaan kebugaran yang ia kembalikan setelah energi rendah dua tahun di bawah Jose Mourinho dan Nuno Espirito Santo.

Yang paling mengesankan terjadi pada Januari 2022 di Leicester City. Spurs telah menggebrak The Foxes hampir sepanjang hari di Stadion King Power, tetapi mendapati diri mereka tertinggal 2-1 pada menit ke-94.

Masukkan Steven Bergwijn. Pemain asal Belanda – yang digunakan dengan hemat di bawah Conte – mencetak dua gol dalam 60 detik terakhir untuk membalikkan defisit dan meraih kemenangan terkenal dari rahang kekalahan.

Antonio Conte tidak membicarakan hal ini bahwa Spurs murni tim serangan balik di Man City 👀 pic.twitter.com/gYJZMGE3y7

— Sean Walsh (@SeanDZWalsh) 21 Februari 2022

Tentu, Tottenham selalu mengalahkan Manchester City tanpa alasan, tetapi ini adalah prestasi paling mengesankan mereka dalam hal performa keseluruhan.

Spurs pantas meninggalkan Stadion Etihad sebagai pemenang 3-2 pada Februari 2022. Harry Kane menampilkan salah satu penampilan terbaik dari pemain mana pun di era Liga Premier, kemenangannya di menit ke-96 menjadi ceri di atas kue.

Dan yang terpenting, Conte membalas saran bahwa Tottenham hanya bermain serangan balik hari itu, memposting video di Instagram yang menunjukkan kualitas penguasaan bola mereka.

Ikonik / Chris Brunskill/Fantasista/GettyImages

Hanya ada satu momen.

Tottenham harus mengalahkan saingannya Arsenal untuk memiliki peluang menempatkan mereka di posisi keempat pada akhir musim 2021/22. Kekalahan akan membuat The Gunners mengokohkan tempat itu di wilayah musuh.

Untuk pertama kalinya sejak pandemi, Stadion Tottenham Hotspur riuh dan bergoyang, begitu keras hingga membuat kepala Anda sakit saat kick-off (dan ini hanya terjadi di zona pers di mana Anda bahkan tidak berada di sekitar penggemar).

Arsenal hancur. Rob Holding kehilangan plot dan dikeluarkan. Tottenham menang 3-0. Keruntuhan akhir musim The Gunners membuat Conte dan anak buahnya berbaris ke empat besar ketika tampaknya tidak mungkin untuk waktu yang lama.

Pada edisi Oh What a Night kali ini, bagian dari jaringan podcast 90 menit, Sean Walsh & Jude Summerfield membahas masalah di Tottenham Hotspur dan siapa yang harus disalahkan atas posisi klub. Jika Anda tidak dapat melihat embed ini, klik di sini untuk mendengarkan podcast!