Tabel bentuk Liga Premier setelah Liverpool & Arsenal bermain imbang klasik 2-2

Babak terakhir dari sinetron Premier League segera terlihat.

Karena jumlah pertandingan yang tersisa di meja yang sangat ketat ini semakin berkurang, performa setiap tim yang mengitari tikungan terakhir kampanye menjadi semakin penting.

Liverpool dan Arsenal menghadirkan salah satu episode paling memikat dari seri musim ini dengan hasil imbang 2-2 di Anfield pada hari Minggu. Bagian dari rampasan membuat Arsenal memimpin enam poin di atas Manchester City, meskipun tim Pep Guardiola memiliki satu pertandingan di tangan dan menjamu The Gunners bulan ini.

Posisi

Tim

Won

Digambar

Hilang

Poin

1

Gudang senjata

5

1

0

16

2

Manchester City

5

1

0

16

3

Vila Aston

5

1

0

16

4

Newcastle

5

0

1

15

5

Brighton

3

2

1

11

6

Tottenham

3

2

1

11

7

West Ham

3

1

2

10

8

Manchester United

3

1

2

10

9

Bournemouth

3

0

2

9

10

Liverpool

2

2

2

8

11

Chelsea

2

2

2

8

12

Serigala

2

1

3

7

13

Leeds

2

1

3

7

14

Istana Kristal

2

0

4

6

15

Everton

1

3

2

6

16

Brentford

1

2

3

5

17

Southampton

1

2

3

5

18

Fulham

1

1

4

4

19

Hutan Nottingham

0

2

4

2

20

Leicester

0

1

5

1

Arsenal mungkin ditahan imbang tetapi mereka tetap menjadi tim terbaik divisi ini, mengumpulkan 16 poin dari enam pertandingan sebelumnya dan mencetak 20 gol tertinggi di liga dalam prosesnya. Liverpool telah mengambil setengah poin dalam periode yang sama namun berhasil membalikkan defisit dua gol melawan The Gunners di Anfield.

ā€œPerasaan yang saya miliki saat ini sangat mirip dengan yang saya rasakan dalam pertempuran sebelumnya dengan Liverpool, ketika kami mampu memenangkan 17 atau 18 pertandingan berturut-turut untuk menjadi juara,ā€ Pep Guardiola memperingatkan pada akhir Maret. Pria Katalan itu – bukan untuk pertama kalinya – terbukti tepat dengan prediksinya saat Manchester City mencatatkan kemenangan kedelapan berturut-turut di semua kompetisi melawan Southampton pada hari Sabtu.

City mungkin mengincar gelar (dan The Gunners) tetapi Aston Villa mampu mengimbangi pasukan Guardiola selama enam pertandingan terakhir. Faktanya, sejak pertandingan pertama Unai Emery sebagai pelatih pada November lalu, Villa telah mengumpulkan poin sebanyak sang juara bertahan. Pakaian terorganisir Emery membatasi Nottingham Forest ke beberapa pembukaan berharga dalam kemenangan 2-0 pada hari Sabtu – tidak ada tim yang kebobolan kurang dari dua gol Villa dalam enam pertandingan terakhir.

Nottingham Forest, sebaliknya, telah mengirimkan penghitungan tertinggi kedua di divisi tersebut dalam beberapa pekan terakhir. Pejuang degradasi adalah satu dari hanya dua klub yang tidak pernah menang selama jendela ini. Setelah kekalahan tipis 1-0 dari Bournemouth pada hari Sabtu, Leicester City sedang menunggu kemenangan pertama mereka dalam dua bulan, kalah tujuh dari delapan pertandingan terakhir mereka, termasuk kedua pertandingan sejak pemecatan Brendan Rodgers. Manchester City menunggu dengan tidak menyenangkan.

Mengakhiri kumpulan tim yang sedang dalam performa terbaik, Newcastle United telah pulih saat perebutan empat besar semakin memanas. Setelah tiga pertandingan tanpa gol yang berpusat di sekitar kekalahan final Piala Carabao yang mengecewakan, Newcastle telah mencetak 13 gol dalam lima pertandingan terakhir mereka, memenangkan semuanya.

Penganiayaan Crystal Palace di babak kedua atas Leeds United pada hari Minggu melanjutkan kebangkitan manajer baru yang memicu G-force, Roy Hodgson. Tanpa kemenangan pada tahun 2023 sebelum pelatih veteran kembali ke Selhurst Park, Palace telah memenangkan pertandingan berturut-turut di bawah pengawasan Hodgson, mencetak tujuh gol – sebanyak yang bisa dikumpulkan tim dalam 15 pertandingan liga sebelumnya.

Fulham telah kalah sebanyak Palace dalam rangkaian pertandingan ini tetapi lintasan klub dengan tegas menunjuk ke arah yang berlawanan. Tidak ada ancaman degradasi setelah kebangkitan cemerlang di papan atas untuk The Cottagers, tetapi musim mereka memang menghadapi risiko yang sangat nyata untuk berakhir dengan masam. Dengan Aleksandar Mitrovic absen hingga Mei, Fulham harus menghentikan empat kekalahan liga berturut-turut tanpa pencetak gol terbanyak mereka.

Manajer Operasi dan Keberlanjutan Southampton Caroline Carlin dan pendiri klub pendukung LWFC Jo Goodall bergabung dengan Shebahn Aherne untuk membahas iklim sepak bola tentang apa yang dilakukan klub sepak bola untuk mengurangi jejak karbon mereka. Heather Ashworth dari Pledgeball juga memberikan pembaruan di tabel Pledgeball League.

Jika Anda tidak dapat melihat embed ini, klik di sini untuk mendengarkan podcast!